Ahli Prlimen PutrajayaAkhlrnya Tampil Bersuara IsuVVIP Dan JemaahMasjld UntukS0lat

Putrajaya – Merujuk i.nsiden tular diperkatakan warganet apabila ramai dih.alang memasuki masjid tersebut walaupun Putrajaya sudah beralih ke Fasa 2 PPN.

Sebaliknya, beberapa jemaah kenamaan dilihat dapat masuk meskipun datang lambat dan ia mencetuskan kem.arahan umat Islam seolah-olah ada perbezaan layanan antara dua darjat sekali gus ramai mempersoalkan SOP MKN yang jelas menyatakan had jemaah berdasarkan kapasiti premis dengan ada penj.arakkan fizikal.

Ini bermakna masjid yang pertama dibina di Putrajaya pada 1999 dengan kos RM 250 juta itu, sepatutnya boleh diisi 8,000 berbanding had maksimum sebelum ini adalah 15,000 jemaah.

Bagaimanapun, hanya 300 orang dibenarkan masuk walaupun Perdana Menteri, Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob mengumumkan Putrajaya beralih kepada Fasa 2 PPN bermula semalam.

Tengku Adnan rayu had jemaah solat Jumaat Masjid Putra ditambah

Saya amat kecewa dengan apa yang berlaku berkaitan tularnya video melibatkan seorang VIP untuk menunaikan solat Jumaat di Masjid Putra semalam dengan jemaah yang lain terpaksa menunggu dan beratur di luar.

Selaku Ahli Parlimen Putrajaya, saya amat terkilan dengan apa yang berlaku dan saya memohon maaf kepada jemaah yang terlibat.

Saya juga amat kesal dan terkilan berkaitan in.siden terbabit yang seakan wujudnya perbezaan antara dua darjat sedangkan dalam Islam, kita semua adalah sama tanpa melihat kepada pangkat atau kedudukan.

Sepanjang pengetahuan saya, permasalahan seperti ini tidak pernah berlaku walaupun dalam surau-surau Jumaat yang ada di Parlimen Putrajaya. Apa yang berlaku semalam adalah sesuatu yang amat tidak wajar apatah lagi apabila melibatkan orang ramai dan juga pemimpin yang sepatutnya lebih mendahulukan rakyat.

Lebih dari itu, Masjid Putra juga mempunyai ruang yang besar dan tentunya kapasiti jemaah yang boleh masuk juga adalah ramai, malah saya yakin sekiranya ada budi bicara tentunya para jemaah juga maklum akan pematuhan dan amat tahu tentang penjarakan sosial, malah mereka juga pasti akan mencari ruang/sudut yang sesuai untuk bersolat dalam keadaan patuh kepada peraturan.

Saya faham bahawa mana-mana penjaga masjid perlu mematuhi arahan yang telah ditetapkan ekoran SOP yang mesti dilaksana bagi mengekang penularan w.abak C0VID 19, namun i.nsiden semalam amat mem.alukan malah menc.emarkan kesucian Islam. Hal ini di luar dari adab dan akhlak Islam itu sendiri.

Sehubungan itu, saya merayu kepada pihak berwajib termasuk Majlis Agama Islam Wilayah Persekutuan untuk melonggarkan hal berkaitan solat berjemaah di masjid-masjid dan acara keagamaan dalam qariah berkaitan.

Penggunaan masjid secara maksimum dengan terus mematuhi SOP yang ada juga akan dapat memanfaatkan usaha untuk sama-sama memanjatkan doa bagi mengelakkan sebarang musibah termasuklah mengangkat w.abak C0VID 19 dari muka bumi.

Kelonggaran untuk membuka atau melonggarkan ruang ibadah ini sesuailah dengan kedudukan Putrajaya yang telah beralih ke Fasa Dua Pelan Pemulihan Negara (PPN). Ini juga akan memberi manfaat yang amat besar kepada kesejahteraan dan kemaslahatan masyarakat Islam keseluruhannya.

Kredit : FB

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.